Berita

13 Tersangka Korupsi Pembangunan RS Batua Makassar Senilai 22 Milyar Kini Ditahan Polda Sulsel

MAKASSAR – Sulseljarrakpos.com, Tersangka korupsi pembangunan Rumah Sakit (RS) Batua Makassar yang merugikan Negara sebesar 22 Milyar Rupiah Hari Ini resmi di tahan oleh Polda Sulsel.

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan (Polda Sulsel) menahan 13 tersangka korupsi pembangunan Rumah Sakit (RS) Batua Makassar. Dari 13 tersangka yang ditahan, mereka ada yang merupakan anak-bapak dan kakak-adik.

Kasubdit Tipidkor Ditreskrimsus Polda Sulsel Komisaris Fadli membenarkan pihaknya melakukan penahanan terhadap 13 tersangka kasus dugaan korupsi pembangunan RS Batua Makassar. Ia menyebut negara dirugikan hingga Rp22 miliar pada kasus itu.

“Iya, sudah ditahan semuanya. Kita tahan mereka sampai tahun depan,” ujarnya kepada wartawan, Kamis (30/12).

Kompol Fadli mengatakan tersangka yang memiliki hubungan bapak-anak ialah Dantje Runtulalo dan Anjas Prasetya Runtulalo. Keduanya merupakan konsultan pengawas CV Sukma Lestari.

Sedangkan tersangka yang memiliki hubungan kakak-adik ialah Andi Erwin Hatta Sulolipu dan Andi Ilham Hatta Sulolipu. Keduanya merupakan rekanan proyek RS Batua, Makassar.

Ke-13 tersangka yang ditahan yakni: AM, SR, MA, SM, HS, MW, AS, MK, HIHS, AEH, DR, AFR dan RP. Mereka merupakan ASN di Dinas Kesehatan (Dinkes) Makassar, pelaksana pembangunan, pokja, dan juga konsultan.

“Tersangka korupsi pembangunan RS Batua Makassar ini kami sangkakan Pasal 2 ayat (1) subsidair Pasal 3 Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi (Tipikor)” ucapnya.

Sekadar diketahui, dalam kasus ini Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto juga pernah diperiksa penyidik Ditreskrimsus Polda Sulsel sebagai saksi. Dia dicecar dengan 20 pertanyaan.

“Kalau tidak salah 20 pertanyaan. Diperiksa sebagai saksi kasus RS Batua,” ujarnya kepada wartawan di Anjungan Pantai Losari Makassar, Jumat (27/8).

Wali Kota yang akrab disapa Danny ini mengaku diperiksa karena adanya tanda tangan dirinya pada Surat Keputusan (SK) Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dalam proyek pembangunan RS Batua. Ia mengaku menandatangani dokumen itu.

“Ditanya soal SK KPA apa benar kita yang keluarkan. Terus pertanyaan soal kalau (proyek) terlambat apa benar harus diperpanjang,” ungkapnya.

Danny menyayangkan jika RS Batua harus dibongkar jika terbukti gagal konstruksi. Apalagi Makassar masih kekurangan RS.

“Saya sekali kalau misalnya harus dibongkar karena gagal konstruksi,” tuturnya.

Wali Kota berlatar arsitek ini menyampaikan terima kasih kepada Polda Sulsel yang memberinya kesempatan untuk memberikan klarifikasi dalam proyek RS Batua. Ia menilai pemeriksaan itu harus dilakukan agar tidak ada isu liar.

Kasubdit III Tipikor Ditreskrimsus Polda Sulsel Komisaris Polisi Fadli mengatakan pemeriksaan terhadap Danny Pomanto terkait dugaan korupsi RS Batua Makassar dengan kerugian mencapai Rp22 miliar. Danny diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi pembangunan RS Batua.

“Kita di sini undang untuk klarifikasi sejauh mana pengetahuannya tentang kasus ini,” ujarnya.

Dia mengatakan ini kali pertama Danny diperiksa pihaknya terkait dugaan korupsi. Pada pemeriksaan ini, ia diminta menjelaskan soal proyek yang dikerjakan di masa Danny menjabat sebagai Wali Kota Makassar.

“Kita tanyakan bagaimana awalnya proyek ini sampai pelaksanaan, sampai selesainya. Ini komunikasi saja. Diperiksa sebagai saksi saja,” ucapnya.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button